TOTAL POSTS:
TOTAL PAGEVIEWS:


Site navigation: Home | About | Pasang iklan
Notices

view first unread Rate Thread
#1

Total Pageviews

5 Merek Dunia yang Asli Indonesia

Tak bisa dimungkiri lagi, banyak masyarakat Indonesia yang menyukai belanja dan mungkin Anda salah satunya. Pegalnya kaki, semakin tipisnya dompet, kadang tak menjadi penghalang untuk memuaskan "lapar mata", meskipun banyak juga yang berbelanja karena benar butuh. Alhasil, Anda pun pulang ditemani kantong-kantong belanjaan, mulai dari pakaian, sepatu, tas, dan macam-macam, tentunya dengan berbagai merek.

Bicara soal merek, selain karena sudah terpercaya, desainnya yang terbilang bagus, nyaman dipakai, dan cenderung awet, tak bisa langsung lepas dari yang namanya gengsi. Kalau Anda bisa memakai barang bermerek dengan harga selangit, pasti ada rasa kebanggaan tersendiri, bukan?

Barang bermerek terkenal dengan desain menarik, nyaman, dan awet tak selamanya mutlak dari luar negeri. Itu karena ada lima merek buatan anak Indonesia yang sama kerennya dengan merek luar! Merek-merek ini pun sudah membuka cabang di mancanegara dan layak disandingkan dengan merek-merek kelas dunia lainnya. Kalau Anda belum tahu apa saja mereknya, Anda bisa bisa simak di bawah ini.

Lea
Apakah Anda salah satu yang mengernyitkan dahi ketika membaca merek ini? Jika iya, itu pasti karena selama ini Anda menyangka, merek pakaian denim, khususnya celana jeans ini berasal dari Amerika Serikat. Telah lebih dari empat dekade, Lea berhasil menampilkan citra Amerika terhadap produknya, bahkan model dan desain tokonya.

Alasan di balik citra Amerika dari merek yang awalnya hanya menjual kaos sejak 1976 itu adalah banyaknya orang masih memandang jeans terbaik adalah yang berasal dari Amerika. Nama Lea adalah nama kakak perempuan dari direktur perusahaan denim itu yang kebetulan lahir pada tahun '70-an. Dengan desain, kualitas, dan harga yang masih dapat dijangkau, Lea berhasil bertahan dan mampu bersaing di tengah-tengah berjamurnya merek-merek baru.

WAKAI
Merek sepatu yang tokonya beraroma khas itu sering disebut-sebut berasal dari Jepang. Citra Jepang yang ditawarkan merek sepatu yang sekarang juga mengeluarkan produk tas ini berhasil menipu Anda. Ya, produk asli Indonesia berbahan kanvas ini memang memiliki desain unik dengan kualitas sekelas merek dunia.

Terdapat pula tulisan Made of Japan di tiap produknya. Tak heran semakin banyak yang menyangka WAKAI adalah merek luar negeri. Tulisan Made of Japan sebenarnya hanya bermaksud untuk menginformasikan ada campur tangan orang Jepang di dalam perancangan desainnya. Sejak 2012, WAKAI mampu menyaingi merek sepatu kanvas asal Amerika, Toms, dengan memasang harga lebih murah, namun desain lebih beragam. Tokonya pun sudah ada di Singapura dan Malaysia.

S.M.L
Siapa sangka merek pakaian, tas, sepatu, dan aksesoris ini asli rancangan anak Indonesia? Biyan Wanaatmadja dan Benarty Suhali mendirikan perusahaan fesyen ini sejak 1999. Bermarkas di Jakarta, merek yang namanya menggunakan tiga ukuran pakaian itu sudah menjadi ikon tren fesyen di Asia. Dalam mal-mal kelas menengah ke atas di kota-kota besar Indonesia, tokonya pun bersampingan dengan toko produk-produk luar negeri yang pasti tak asing lagi di telinga Anda.

Menjadi salah satu pionir mode, S.M.L sering menyelanggarakan fashion week bersama merk-merk terkenal lainnya. Tak hanya berfokus pada fesyen wanita, ia pun turut merajai tren fesyen pria.

BUCCHERI
Jika Anda penyuka tampilan formal, pasti Anda mengetahui merek ini. Sejak 1980, Buccheri mampu mempertahankan citra Italianya terhadap produk sepatunya. Sama seperti alasan Lea, citra Italia digunakan karena banyak orang memandang, sepatu dan sandal kulit terbaik adalah yang berhasil dari Italia.

Tak hanya mengeluarkan produk sepatu dan sandal kulit pria, Buccheri juga merambah produk sepatu kulit wanita. Toko Buccheri pertama kali dibuka di Pasar Baru, Jakarta Pusat. Namun sekarang, sudah ada sedikitnya 90 cabang Buccheri yang tersebar di kota-kota besar Indonesia. Kualitasnya yang amat baik membuatnya mampu bersaing dan bertahan lebih dari 30 tahun.

The Executive
Sama seperti Buccheri, The Executive menyegmentasikan pasarnya kepada orang-orang penyuka penampilan formal, khususnya para eksekutif. Tak hanya blus, kemeja, dan blazer, The Executive juga mengeluarkan produk lain, seperti ikat pinggang, dasi, kalung, dan juga sepatu.

Sebelum menjadi The Executive, ia menggunakan nama Executive 99. Merek pakaian kantor yang paling diminati di Indonesia ini didirikan Johanes Fanuel dan diproduksi di Jawa Barat, tepatnya di Bandung. Melihat respons baik dari masyarakat, The Executive pun sedang bersiap melebarkan sayapnya di pasar dunia.

sumber : frontroll.com


SHARE THIS POST:
FB Share Twitter Share

0 comments:

Daftar isi