TOTAL POSTS:
TOTAL PAGEVIEWS:


Site navigation: Home | About | Pasang iklan
Notices

view first unread Rate Thread
#1

Total Pageviews

Mourinho Olok-olok MU, City, dan Arsenal lewat Pidato Kocak



Quote: Mourinho Olok-olok MU, City, dan Arsenal lewat Pidato Kocak
London - Manajer Chelsea, Jose Mourinho, punya cara yang unik untuk menyerang tim-tim rival. Lewat sebuah pidato yang mengundang tawa, dia mengolok-olok Manchester United, Manchester City, dan Arsenal.

Mourinho melakukan hal tersebut dalam acara malam penghargaan Chelsea di Battersea Evolution, London, Selasa malam waktu setempat. Tapi, sebelum mengolok-olok tim-tim rival, The Special One lebih dulu membela timnya, yang sering dihujani kritik karena dinilai tampil membosankan.

"Para pemain saya tak mendapatkan respek yang pantas mereka dapatkan atas apa yang mereka lakukan dari hari pertama sampai hari terakhir," ucap Mourinho di Sky Sports.

"Dan kata-kata ini adalah yang benar-benar saya rasakan, sebuah kata-kata yang serius," tambahnya.

"Akhir ceritanya sederhana. Kita harus mulai yakin bahwa mereka sudah mendapatkan pelajaran dan musim depan akan jauh lebih sulit buat kita. Kita harus siap untuk itu," kata dia.

Setelah itu, muncul sebuah grafis di layar besar yang tampaknya menggambarkan kemenangan Chelsea atas MU pada bulan lalu.

"Ini adalah sebuah lapangan sepakbola dengan dua gawang, satu bola. Tapi, ada satu tim yang ingin bermain tanpa gawang," ujarnya saat menceritakan sebuah tim dengan kostum merah polos.

"Tim itu bermain sangat baik dan bola terus dioper dan dioper dan dioper dan kualitas ball possession-nya sangat indah. Tapi, tak ada gawang.

"Dan mereka meminta kepada dewan FIFA untuk bermain seperti ini. Tapi, mereka diberi tahu bahwa hal itu tak mungkin karena persentase ball possession yang lebih besar tak akan membuat mereka menang dan mereka bukanlah juara."

Mourinho kemudian mengalihkan bidikannya ke City, yang finis kedua dengan selisih delapan poin di belakang Chelsea.

"Setelah itu ada tim lain yang tak terlalu radikal dan mereka meminta bermain hanya dengan satu gawang," ujar Mourinho.

"Mereka fantastis dan mereka mencetak banyak gol dan gol-gol itu lahir dari semua posisi. Mereka mencetak gol dan mencetak gol dan mencetak gol, tapi mereka tak pernah kebobolan karena tak punya gawang.

"Lagi, dewan FIFA mengatakan kepada mereka 'Maaf, Anda tak bisa jadi juara karena dalam sepakbola gawangnya ada dua'.

Olok-olok Mourinho berikutnya ditujukan kepada Arsenal.

"Tim ketiga ingin bermain dengan dua gawang. Mereka mencetak beberapa gol, mereka juga kebobolan beberapa," tuturnya.

"Mereka fantastis. Mereka mencetak gol-gol yang benar-benar indah. Mereka juga kebobolan beberapa gol.
"Tapi, mereka meminta kepada dewan FIFA untuk bermain hanya antara bulan Januari dan April. Mereka pun diberi tahu 'tak mungkin begitu'. Anda harus bermain antara Agustus dan Mei, jadi mereka tak bisa menjadi juara," kata Mourinho.

Terakhir, Mourinho menceritakan soal timnya sendiri.

"Akhirnya, datang tim lain . Mereka ingin bermain dengan aturan normal dan mereka tahu bahwa untuk memenangi pertandingan mereka harus mencetak satu gol lebih banyak daripada lawan," ujarnya.

"Bagaimana Anda melakukan ini? Dengan mencetak banyak gol atau mencetak satu gol tapi tak kebobolan.
"Dan mereka melakukannya dengan kedua cara itu. Mencetak banyak gol, kebobolan beberapa. Mencetak satu gol, tapi tak kebobolan.

"Itu adalah pilihan dan banyak gol yang masuk ke gawang mereka. Mereka main dari Agustus sampai Mei dan kadang-kadang mereka membawa bus," kata dia.



SHARE THIS POST:
FB Share Twitter Share

0 comments:

Daftar isi