TOTAL POSTS:
TOTAL PAGEVIEWS:


Site navigation: Home | About | Pasang iklan
Notices

view first unread Rate Thread
#1

Total Pageviews

Kucing Bakau,si Imut yang Terlupakan




Quote: 1.Dilarang ngomong kasar
2.Dilarang promosi iklan
3.Jangan spam
4.No Sara
5.Kalo mau komen harus bermutu


Quote:

Kucing bakau (Prionailurus viverrinus) adalah kucing liar berukuran sedang di Asia Selatan dan Asia Tenggara. Pada tahun 2008, IUCN mengklasifikasikan kucing ini terancam punah karena mereka terkonsentrasi terutama di habitat lahan basah, yang semakin sering di jadikan permukiman manusia, dirusak dan diubah. Selama dekade terakhir, populasi kucing bakau di banyak habitatnya di Asia menurun derastis.Seperti kerabat terdekatnya, kucing kuwuk, kucing bakau hidup di sepanjang sungai dan rawa-rawa bakau. Kucing bakau beradaptasi dengan habitatnya dan menjadi perenang yang terampil.

Kucing bakau adalah yang terbesar dari kucing Prionailurus. Ukuran kucing bakau sekitar dua kali kucing domestik. Wajah yang memanjang dengan hidung khas yang datar. Bagian bawah tubuh berwarna putih, dan bagian belakang telinga berwarna hitam dengan bintik-bintik putih ditengahnya. Ada sepasang garis gelap di sekitar tenggorokan, dan sejumlah cincin hitam di ekor. Panjang kepala sampai badan mereka biasanya berkisar 57-78 cm (22-31 in), dengan ekor pendek 20-30 cm (7,9-12 in). Berat kucing ini 5-16 kg (11-35 lb). Bintik hitam berjalan longitudinal di seluruh tubuh, dan enam sampai delapan garis gelap terdapat dari belakang mata sampai ke tengkuk. Bagian bawah bulu lebih panjang dan sering dilapis dengan bintik-bintik.


Quote: Penyebaran dan Habitat
Daerah Penyebaran kucing bakau memanjang dari Pakistan timur melalui wilayah Terai dari kaki bukit Himalaya di India dan Nepal ke Bangladesh dan di Sri Lanka. Tidak ada catatan dikonfirmasi dari Semenanjung Malaysia dan Vietnam (Mukherjee dan Sanderson, dkk., 2010). Pulau Jawa merupakan batas timur dari jangkauan mereka, tetapi pada tahun 1990-an mereka mulai langka dan tampaknya terbatas pada hutan pasang surut dengan pantai berpasir atau berlumpur, berdiri bakau tua, dan daerah mangrove sebagai habitatnya telah ditinggalkan karena daerah penanaman mangrove diganti dengan tambak (Melisch dan Asmoro, dkk., 1996). Pada bulan Maret 2003, satu kucing bakau terjebak kamera dalam "Kulen Promtep Wildlife Sanctuary", Kamboja utara (Rainy dan Kong, 2010). Pada bulan Januari 2008, kehadiran mereka dikonfirmasi di Botum-Sakor .National Park, sebelah barat daya Kamboja (Royan, 2009). Populasi juga telah didokumentasikan juga di Thailand. Tetapi tidak ada catatan dikonfirmasi dari Laos (Cutter, 2010)

Mereka sangat terkait dengan lahan basah, dan biasanya ditemukan di rawa-rawa dan daerah berawa, danau oxbow, alang-lang sebagai tempat tidur, anak sungai pasang surut dan kawasan mangrove, serta bergerak cepat sungai. Seiring aliran air kucing bakau telah tercatat pada ketinggian sampai dengan 1525 m (5003 ft) di Himalaya India, tetapi sebagian besar catatan berasal dari daerah dataran rendah. Meskipun kucing bakau secara luas didistribusikan melalui berbagai jenis habitat termasuk kedua lahan hijau dan hutan kering tropis, habitat mereka cenderung sangat terbatas (Mukherjee dan Sanderson, dkk., 2010).


Quote: Ekologi dan Kebiasaan

Kucing bakau hidup soliter dan merupakan hewan nocturnal (hewan malam hari). Mereka sangat banyak di rumah dalam air dan bisa berenang jarak jauh bahkan di bawah air. Kucing bakau betina telah dilaporkan berkisar lebih dari bidang 4-6 km2 (1,5-2,3 sq mi), sedangkan pada kucing bakau jantan berkisar lebih dari 16 sampai 22 km2 (6,2 sampai 8,5 sq mi). Kucing bakau dewasa telah diamati untuk membuat suara "tertawa" dan kemungkinan memiliki suara panggilan lain yang mirip dengan kucing domestik (Sunquist dan Sunquist, 2002).

Seperti namanya, mangsa utama kucing ini adalah ikan. Sebuah studi satu tahun dari hutan hujan di Taman Nasional Keoladeo India menemukan bahwa diet terdiri dari terdiri 76 % dari ikan, diikuti oleh burung (27 %), serangga (13 %) dan tikus kecil (9 %). Moluska, reptil dan amfibi juga diambil sebagai diet kucing bakau (Haque dan Vijayan, 1993). Mereka berburu bersama tepi sungai, meraih mangsa dari air, dan kadang-kadang menyelam lebih dalam untuk menangkap mangsanya jauh dari tepi sungai (Mukherjee, 1989). Mereka menandai wilayah mereka dengan menggosok pipi, menggosok kepala, menggosok dagu, menggosok leher dan mengeluarkan urine untuk meninggalkan tanda aroma (Mellen, 1993).


Quote: Reproduksi dan Perkembangbiakan

Kucing bakau dapat kimpoi pada setiap saat sepanjang tahun, meskipun paling sering antara Januari dan Februari. Betina membangun sarang di daerah terpencil seperti semak padat dan alang-alang, dan melahirkan 2-3 anak kucing setelah periode kehamilan 63-70 hari. Anak-anak kucing beratnya sekitar 170 g (6.0 oz) pada saat lahir, dan dapat aktif bergerak sekitar usia satu bulan. Mereka mulai bermain di air dan mengambil makanan padat sekitar dua bulan, tetapi tidak sepenuhnya disapih selama enam bulan. Anak kucing bakau mencapai ukuran dewasa penuh sekitar delapan setengah bulan, mendapatkan gigi dewasa mereka pada sebelas bulan, dan matang secara seksual pada lima belas bulan. Mereka hidup sampai sepuluh tahun di penangkaran (Sunquist dan Sunquist, 2002).


Quote: Ancaman

Kucing bakau terancam punah karena ketergantungan mereka pada lahan basah, yang terus menerus berkurang dan dikonversi untuk lahan pertanian, dan juga karena manusia mengeksploitasi stok ikan lokal secara berlebihan. Spesies Kucing Bakau karena ancaman-ancaman tersebut diyakini telah punah di Afghanistan, dan mungkin sudah pergi dari Malaysia dan China, dan telah menjadi langka di seluruh sisa jangkauan penyebaran populasi kucing bakau (Mukherjee dan Sanderson, dkk., 2010).


Quote: Konservasi

Prionailurus viverrinus dimasukkan pada "CITES Appendix II" (terancam/hampir punah), dan dilindungi oleh undang-undang nasional dan undang-undang disebagian besar daerah penyebaran kucing bakau. Berburu kucing bakau dilarang di Bangladesh, Kamboja, Cina, India, Indonesia, Myanmar, Nepal, Pakistan, Sri Lanka, dan Thailand. Peraturan Berburu tidak berlaku di Laos, Bhutan, dan Vietnam. Spesies ini tidak dilindungi di luar kawasan lindung (Mukherjee dan Sanderson, dkk., 2010).


Quote: Penangkaran

Program penangkaran Kucing bakau telah ditetapkan oleh Asosiasi Kebun Binatang Eropa, dan Aquaria dan Association Kebun Binatang dan Akuarium Amerika. Semua kucing bakau dipelihara di kebun binatang di seluruh dunia yang tercantum dalam Buku Studi Asosiasi Dunia Kebun Binatang dan Akuarium Internasional (Mukherjee, 1989). Nama Lokal Di Sri Lanka, kucing bakau dikenal sebagai Handun Diviya atau Kola Diviya, istilah yang juga digunakan oleh masyarakat lokal merujuk pada Rusty-tutul Cat (Prionailurus rubiginosus),untuk lain kucing kecil yang ada di pinggiran kota wilayah Sri Lanka. Karena keduanya binatang nokturnal dan sukar dipahami, biasanya pasti spesies disebut oleh salah satu dari istilah-istilah ini dalam penggunaan tertentu (Mukherjee, 1989).


Quote: Kunjungi thread ane lainnya:
Apa Perbedaan Rusa dan Kijang?  (www.kaskus.co.id)
14 Ikan Air Tawar Terbesar di Dunia  (www.kaskus.co.id)
10 Hewan Yang Paling Berbahaya di Sungai Amazon  (www.kaskus.co.id)
5 Reptil Terbesar di Dunia  (www.kaskus.co.id)
Katak Bertaring Ditemukan di Sulawesi  (www.kaskus.co.id)
7 Fakta Unik Kecoa  (www.kaskus.co.id)



SHARE THIS POST:
FB Share Twitter Share

0 comments:

Daftar isi